Bisnis  

Bisnis Chip Intel Merugi Hingga Rp 111 Triliun, Ini Alasannya

Santa Clara, California – Raksasa teknologi Intel baru saja mengumumkan laporan keuangan yang menunjukkan kerugian besar pada divisi chipnya. Kerugian ini mencapai $8,1 miliar USD atau setara dengan Rp 111 triliun (kurs Rp 14.000 per USD).

Faktor-faktor yang menyebabkan kerugian ini:

  • Penurunan pangsa pasar: Intel kehilangan pangsa pasar CPU dan GPU kepada pesaingnya, seperti AMD dan Nvidia.
  • Penundaan produksi: Intel mengalami penundaan dalam produksi chip 7nm, yang menyebabkan kekurangan pasokan dan kehilangan peluang bisnis.
  • Meningkatnya biaya produksi: Biaya produksi chip terus meningkat, sementara harga jual chip tidak mengalami kenaikan yang signifikan.
  • Persaingan yang ketat: Persaingan di industri chip semakin ketat, dengan perusahaan-perusahaan baru yang masuk ke pasar dan menawarkan produk yang lebih inovatif dan kompetitif.

Dampak kerugian:

  • Penurunan nilai saham: Nilai saham Intel turun 20% setelah pengumuman laporan keuangan.
  • Pemotongan gaji karyawan: Intel mengumumkan pemotongan gaji karyawan untuk menghemat biaya.
  • Pengurangan karyawan: Intel berencana untuk mengurangi jumlah karyawannya.

Langkah-langkah yang diambil Intel:

  • Meningkatkan investasi dalam penelitian dan pengembangan: Intel berinvestasi besar-besaran dalam penelitian dan pengembangan untuk mengejar ketertinggalannya dari pesaing.
  • Mempercepat produksi chip 7nm: Intel berusaha untuk mempercepat produksi chip 7nm agar dapat bersaing dengan produk dari AMD dan Nvidia.
  • Memfokuskan pada produk yang lebih menguntungkan: Intel akan fokus pada produk yang lebih menguntungkan, seperti chip untuk server dan pusat data.

Masa depan bisnis chip Intel:

Masa depan bisnis chip Intel masih penuh dengan ketidakpastian. Intel perlu melakukan langkah-langkah yang tepat untuk mengatasi berbagai tantangan yang dihadapinya.

Kesimpulan:

Kerugian yang dialami Intel menunjukkan bahwa industri chip adalah industri yang sangat kompetitif. Intel perlu melakukan transformasi besar-besaran agar dapat kembali ke jalur profitabilitas.